Salam Jumaat buat semua sahabat yang membaca blog saya ini. Untuk hari Jumaat yang mulia ni saya nak kongsikan pada anda semua mengenai tanda taubat kita telah diterima oleh Allah SWT.

Mungkin ada antara kita yang fikir adakah Allah akan ampunkan dosa-dosa kita sebelum ini lebih-lebih lagi bila kita fikir dosa yang kita lakukan tu terlalu besar.

Memang sebagai manusia kita ni takkan pernah terlepas daripada melakukan kesilapan. Saya pun sama. Sebab kita bukan maksum. Kita hanya manusia biasa ajer. Tetapi sebagai hambaNya kita digalakkan untuk sentiasa memohon taubat atas segala kekhilafan yang kita lakukan kerana agama Islam ini adalah agama yang penuh pengampunan.

Allah berikan kita peluang untuk bertaubat dan menyedari kesalahan diri serta perbaiki diri kita untuk jadi lebih baik pada masa hadapan. Menjadi hamba yang lebih beriman dan bertaqwa di jalan Allah.

Anda boleh baca tanda-tanda taubat anda diterima di bawah ni. Apa pun, kita sebagai hambaNya kena bersangka baik pada Pencipta kita. Sebesar mana pun doa kita, jika bertaubat dengan seikhlas-ikhlasnya, bersangka baiklah yang Allah menerima taubat kita tu. Jangan dipertikaikan lagi Allah Tuhan yang Maha Pengampun.

9 Tanda Taubat Diterima

1. Hati Lebih Tenteram Dan Tenang

Orang yang selalu melakukan kemaksiatan dan dosa hatinya pasti tidak tenang. Sebab apa yang dia dapat hanya kenikmatan dunia. Jadi bila kita bertaubat dan hati kita rasa lebih tenteram dan tenang, ini bermakna hati kita telah disucikan semula dengan benda-benda yang bersih seperti ibadah kita.

Kebiasaannya inilah tanda yang kita akan dapat bila kita selalu bertaubat sebab bila hati mula kotor dengan dosa ia perlu disucikan semula dengan taubat. Jadi bertaubatlah banyak kali selagi mana kita hidup di muka bumi ini. InsyaAllah ia akan berikan ketenangan dalam jiwa kita.

2. Lebih Suka Berkumpul Dengan Orang-Orang Yang Soleh

Setelah kita bertaubat, sudah tentu kita tak nak mengulangi kesilapan yang sama berulang kali. Bahkan kalau boleh kita sendiri nak jauhi daripada berada di tempat yang sama dengan dikelilingi teman-teman yang hanya mengajak pada keburukan.

Bila dah menjauhkan diri dari keburukan, maka kita akan lebih terpanggil untuk berkumpul bersama orang-orang yang soleh. Sebab hanya dengan itu kita akan rasa lebih dekat dengan tuhan sebab perbuatan kita ini juga adalah sebab pengaruh rakan-rakan.

Macam berkawan dengan penjual minyak wangi, badan kita akan terkena tempias bau wangi. Macam tu jugalah bila kita dah bertaubat dan mula mencari kawan baru yang soleh dan bertaqwa pada Allah.

Allah Berfirman:

ٱلتَّئِبُونَ ٱلۡعَٰبِدُونَ ٱلۡحَٰمِدُونَ ٱلسَّئِحُونَ ٱلرَّكِعُونَ ٱلسَّجِدُونَ ٱلۡأٓمِرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَٱلنَّاهُونَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِ وَٱلۡحَٰفِظُونَ لِحُدُودِ ٱللَّهِۗ وَبَشِّرِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ ١١٢


“Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat, yang ruku´, yang sujud, yang menyuruh berbuat ma´ruf dan mencegah berbuat munkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.” (QS at-Taubah : 112)

3. Lebih Menyibukkan Diri Dengan Kewajiban Dan Ibadah Terhadap Allah SWT

Ketika taubat kita diterima oleh Allah, maka Allah akan terus menggerakkan hati kita ini untuk selalu beribadah dan mendekatkan diri kepadaNya.

Secara tak langsung kita akan meninggalkan perbuatan dosa dan maksiat yang pernah dilakukan sebelum ini sebab hati kita sudah lebih nyaman dengan kegiatan ibadah yang dapat mendekatkan diri dengan Pencipta.

Lagipun bila kita sibukkan diri dengan ibadah dan sentiasa mengingati Tuhan, barulah kita tidak akan mengulangi semula kesilapan yang sama.

4. Lebih Banyak Bersyukur

Bersyukur adalah kunci utama dari kebahagiaan serta ketakwaan seseorang. Tidak kira apa pun yang kita buat, apa pun yang kita dapat, kita tetap bersyukur kepadaNya.

Oleh itu semakin Allah menerima taubat yang dilakukan manusia maka akan semakin besar kesedaran diri kita tentang kebesaran Allah dan akan semakin besar pula rasa syukur atas nikmat – nikmat yang senantiasa diberikan olehNya.

Allah berfirman:

۞أَلَمۡ تَرَ إِلَى ٱلَّذِينَ خَرَجُواْ مِن دِيَٰرِهِمۡ وَهُمۡ أُلُوفٌ حَذَرَ ٱلۡمَوۡتِ فَقَالَ لَهُمُ ٱللَّهُ مُوتُواْ ثُمَّ أَحۡيَٰهُمۡۚ إِنَّ ٱللَّهَ لَذُو فَضۡلٍ عَلَى ٱلنَّاسِ وَلَٰكِنَّ أَكۡثَرَ ٱلنَّاسِ لَا يَشۡكُرُونَ ٢٤٣


“Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang ke luar dari kampung halaman mereka, sedang mereka beribu-ribu (jumlahnya) karena takut mati; maka Allah berfirman kepada mereka: “Matilah kamu”, kemudian Allah menghidupkan mereka. Sesungguhnya Allah mempunyai karunia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur” (Al-Baqarah : 243)

5. Akhlak lebih baik

Setelah kita bertaubat, kita haruslah memperbaiki akhlak kita. Dan Allah senantiasa meringankan hati hamba-Nya yang bertakwa sehingga akhlaknya terus-menerus menjadi lebih baik di setiap waktunya.

Allah berfirman :

إِنَّآ أَخۡلَصۡنَٰهُم بِخَالِصَةٖ ذِكۡرَى ٱلدَّارِ ٤٦


Sesungguhnya Kami telah mensucikan mereka dengan (menganugerahkan kepada mereka) akhlak yang tinggi yaitu selalu mengingatkan (manusia) kepada negeri akhirat. (QS. Sad : 46)

6. Senang Bersedekah

Bersedekah juga merupakan salah satu cara untuk menyucikan hati kita. Walaupun tak dinafikan yang sedekah ini sebenarnya sangat susah dilakukan oleh kebanyakan kita sebab sifat manusia kita yang selalu rasa susah nak berkongsi walaupun kita sedar dalam rezeki kita ada milik orang lain.

Selalunya rasa susah nak bersedekah ini timbul bila kita mula tamak dengan harta dunia. Hati kita telah dikotorkan dengan rezeki yang tak disedekahan.

Sebab itu lepas bertaubat, kita kena perbanyakkan sedekah sebab Allah akan cukupkan apa yang kurang bagi kita dan Dia akan gantikan yang lebih baik dari itu.

Allah berfirman:

إِن تُبۡدُواْ ٱلصَّدَقَٰتِ فَنِعِمَّا هِيَۖ وَإِن تُخۡفُوهَا وَتُؤۡتُوهَا ٱلۡفُقَرَآءَ فَهُوَ خَيۡرٞ لَّكُمۡۚ وَيُكَفِّرُ عَنكُم مِّن سَيِّ‍َٔاتِكُمۡۗ وَٱللَّهُ بِمَا تَعۡمَلُونَ خَبِيرٞ ٢٧١


“Jika kamu menampakkan sedekah(mu), maka itu adalah baik sekali. Dan jika kamu menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang-orang fakir, maka menyembunyikan itu lebih baik bagimu. Dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebagian kesalahan-kesalahanmu; dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Baqarah : 271)

7. Menjaga Penampilan / Aurat

Bentuk taubat yang paling mudah dilihat oleh mata kasar iasalah dari gaya penampilan kita. Kita mula cuba untuk menjaga aurat kita mengikut lunas-lunas yang telah ditetapkan mengikut syariat Islam.

Allah akan senantiasa membimbing hati hambaNya yang benar – benar ikhlas dalam bertaubat supaya semakin istiqomah dalam menjaga penampilan dan aurat kita. Sebab untuk istiqomah ni mukanlah sesuatu perkara yang mudah. Tetapi bila Allah permudahkan bagi kita, maka inilah tanda Dia menerima taubat kita dan ingin pelihara kita dari dosa.

Allah Berfirman:

يَٰأَيُّهَا ٱلنَّبِيُّ قُل لِّأَزۡوَٰجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَآءِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ يُدۡنِينَ عَلَيۡهِنَّ مِن جَلَٰبِيبِهِنَّ ذَٰلِكَ أَدۡنَىٰٓ أَن يُعۡرَفۡنَ فَلَا يُؤۡذَيۡنَۗ وَكَانَ ٱللَّهُ غَفُورٗا رَّحِيمٗا ٥٩


“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (QS. Al-Ahzab : 59)

8. Menjaga Sikap Dan Ucapan

Pernah tak kita dengar peribahasa lidah setajam pisau? Apabila kita bertaubat, sudah tentu kita akan cuba untuk menjaga lisan kita dari berkata perkara-perkara yang mneyumbang kepada dosa.

Bila Allah terima taubat kita, maka Allah akan selalu membimbing hambaNya agar terus menjaga sikap dan ucapannya saat berbicara supaya lidah kita tidak berbuat dosa atau menyakiti hati orang lain

9. Masih Merasa Penuh Dosa Dan Terus Berupaya Memperbaiki Diri

Salah satu syarat untuk bertaubat mestilah kita sedar diri dan menyesali akan dosa yang kita lakukan serta tidak akan mengulanginya kembali. Kita cuba perbaiki diri kita menjadi lebih baik dan tidak lupa untuk terus menerus memohon ampunannya atas dosa yang lalu dosa yang baru.

Sebab kita adalah manusia yang tidak terlepas dari berbuat dosa, maka kita haruslah terus menerus meohon ampunan dariNya. Hanya Allah yang berhak menentukan Dia menerima atau menolak permohonan kita, tetapi kita sebagai hamba harus Yakin bahawa Dia menerima taubat hambaNya. Sebab Dia bukan sahaja Maha Pengampun, bahkan Dia juga Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.

Setakat ini ajer lah perkongsian saya berkenaan tanda-tanda taubat kita diterima Allah SWT. Semoga pintu ampunan dibuka olehNya dan kita semua dapat berkumpul di syurgaNya kelak.

Salam Sayang,

Ir Sofian

Please follow and like us:

Dapatkan Ebook 'Knowledge Trading' Sekarang!

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.